Posted by Mekanik Juan Masalah dan Solusi Mobil

Faktor Penyebab ECU Mobil Rusak dan Solusi Mengatasinya

Sembarangan REMAP dapat Jadi Penyebab ECU Mobil Rusak

Banyak hal yang menjadi penyebab ECU pada mobil menjadi rusak atau error. Biasanya terjadi setelah melakukan setting ECU. Namun ada beberapa faktor lainnya. Apa saja faktor tersebut dan bagaimana mengatasinya?

Kerusakan ECU sendiri efeknya bermacam-macam. Bisa menyebabkan mobil langsung tidak bisa dinyalakan, bisa juga mengalami masalah konsumsi BBM yang sangat-sangat boros. Oleh sebab itu, sangat penting mengetahui hal-hal yang bisa menyebabkan kerusakan ECU mobil.

5 Penyebab ECU Mobil Rusak

Kerusakan ECU bisa terjadi karena beberapa hal. Beberapa kerusakan tersebut di antaranya adalah:

  1. Kesalahan Setting ECU

    Melakukan setting ECU seperti remap memang sangat efektif meningkatkan performa mobil. Sayangnya sangat sedikit tuner professional. Melakukan remap pada tuner yang kurang berpengalaman sangat berbahaya karena dapat menyebabkan ECU mengalami malfungsi.

    Banyak REMAP Abal yang Bisa Menyebabkan Rusaknya ECU Mobil

    Malfungsi pada ECU akan menyebabkan munculnya warning sistem di mana ECU tidak ditemukan pada OBD. Jika sudah terjadi hal ini, pengembalian ECU ke settingan default perlu dilakukan. Namun biasanya pengembalian ke settingan default tetap akan gagal. Mau tidak mau anda harus melakukan penggantian ECU mobil.

  2. Menerobos Banjir

    Lokasi ECU cukup terlindungi di kap mobil. Sayangnya, air banjir masih bisa membasahi ECU dan selain menyebabkan mobil ngebul juga menyebabkan adanya korsleting. Korsleting ini menyebabkan kerusakan pada ECU.

    Air Banjir Dapat Menyentuh ECU dan Menyebabkan Korsleting

    Untuk melakukan perbaikan pada ECU yang rusak akibat menerobos banjir cukup sulit dan butuh waktu yang sangat lama. Biayanyapun tidak beda jauh dengan membeli ECU baru. Oleh sebab itu, sangat disarankan untuk senantiasa menjauhi kebiasaan menerobos genangan banjir.

  3. Salah Colok Kabel ke Jalur ECU

    Kerusakan ECU sering terjadi ketika melakukan service kelistrikan mobil namun teknisinya kurang professional. Kesalahan yang dilakukan adalah mencari arus listrik dengan cara mencolokkan kabel ke jalur ECU.

    Mencari Listrik Jangan Mencolok Ke Sistem ECU

    Kalau dilakukan sesekali dan tanpa sengaja, kerusakan ECU mungkin tidak langsung dirasakan. Namun jika tiga colokan di ECU sampai dimasukkan kabel atau obeng tespen, maka kerusakan ini hampir 100% terjadi.

  4. Membiarkan Koil dan Sensor Idle yang Rusak

    Ketika koil rusak, memang tidak akan mengganggu ECU mobil. Namun membiarkan koil rusak ini terus dipakai akan menyebabkan ECU salah dalam membaca data mobil. Akibatnya, perintah ECU pada mesin menjadi error.

    Kerusakan Koil dan Sensor Idle Mempengaruhi Kerja ECU

    Selain masalah pada koil, kerusakan pada sensor idle juga bisa menyebabkan kerusakan pada ECU mobil. Maka dari itu, kerusakan-kerusakan pada mobil perlu segera diperbaiki. Karena kerusakan pada suatu komponen dapat menyebabkan masalah pada komponen lainnya.

  5. Kerusakan Pada Kabel yang Berhubungan dengan ECU

    ECU mobil mungkin tidak rusak, namun beberapa kabelnya putus sehingga ECU tidak bisa bekerja dengan semestinya. Biasanya kerusakan pada kabel yang berhubungan dengan ECU ini terjadi karena masalah seperti korsleting ataupun tergigit oleh tikus.

    Kabel pada ECU Bisa Rusak Karena Beberapa Sebab

    Untuk mencegah terjadinya hal ini, sangat penting untuk memastikan komponen terjaga dengan aman.

Itulah beberapa hal yang jadi penyebab ECU mobil rusak dan menyebabkan kinerja mobil terganggu

atau bahkan mogok total. Oleh sebab itu, sangat disarankan untuk melakukan service hanya di bengkel yang memiliki teknisi-teknisi profesional. Karena service ECU dan ganti ECU baru biayanya hampir sama.

Tags:

About Author

Write a Reply or Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *